Anas Arsyad Gallery

Anas Arsyad Gallery

Followers

15 Dec 2014

Naluri seorg nenek

Jari tuamu terus membelai rambutku
Sayu hatiku melihat air yg berjalan laju dipipimu
Saatku mula tanya mengapa engkau menangis
Dengan pantas kau menggelengkan kepala

Badan yang lemah umur yang meningkat
Kau masih tegar mencari nafkah
Tidak mengenal erti kepenatan
Mula dari terbit matahari hingga ke senja

Bibirmu tetap menghadiahkan senyuman
Taktala mata kita mula bersua
Menyembunyikan keperitan dan kesakitan
Dalam kehidupan yang kau alami

Aku bagaikan dapat merasa
Naluri seorang nenek yang berkobar kobar
Untuk memberi cucunya kebahagiaan
Walaupun dirinya sendiri tidak terjaga

Aku hanya mampu mendoakan
Agar dirimu dirahmati Allah
Bersyukur kerna hadirnya
Insan yang ikhlas menyayangiku

Assalamualaikum,

Coretan ini mengisahkan seorg nenek yg sanggup bekerja siang dan malam untuk memberi nafkah kepada cucunya yg sakit. Walaupun mempunyai tubuh badan yg uzur, tetapi nenek tetap tabah membahagiakan cucunya.

Pengorbanan seorg nenek terhadap cucunya setelah kematian anak dan menantu, membuatkan cucunya mula sedar akan kekhilafan dan hadiah yang paling berharga buatnya.

Allah menarik sesuatu dari kehidupan kita, dan menggantikan sesuatu yg lebih baik untuk kita. Untuk menguji tahap keimanan, ketaqwaan dan rasa syukur hambaNya. Hargailah org yg tersayang. Semoga kita sentiasa berada dalam perlindungan Allah di dunia dan akhirat. Amin.

P/s: Maaf atas kekurangan entry kali ini.

Sekian..


No comments:

Post a Comment